خبرگزاری شبستان

الخميس ٢٩ المحرّم ١٤٣٩

Thursday, October 19, 2017

Waktu :   8/3/2017 5:31:56 AM ID Berita : 29087

Kelompok Taliban Pakistan Rilis Majalah Wanita, Apa Isinya?
SHABESTAN -- Kelompok Taliban Pakistan, Selasa (1/8/2017) merilis majalah edisi pertama untuk wanita.

Majalah itu diduga diterbitkan dengan tujuan untuk meyakinkan dan menyasar pembaca agar bergabung dengan kelompok militan tersebut, dan mengambil peran dalam jihad.

Edisi pertama majalah bernama "Sunnat E Khaula" -yang diterjemahkan sebagai 'Jalan Khaula', mengacu pada seorang perempuan pengikut awal Nabi Muhammad-, diterbitkan oleh Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP).

Gambar sampul edisi pertama majalah itu menampilkan gambar sebuah perempuan berjilbab dari kepala sampai kaki.

Di dalam majalan itu dimuat wawancara dengan istri pemimpin TTP, yang tidak disebutkan namanya.

Perempuan itu berbicara tentang kisahnya menikah dengan kepala kelompok militan, Fazlullah Khorasani, pada usia 14 tahun.

"Saya bertanya mengapa sekarang di mana-mana ada keresahan dan tangis mengenai perkawinan di bawah umur?" ungkap dia seperti dikutip AFP.

"Kita harus mengerti, anak laki-laki dan perempuan dewasa jika tidak menikah terlalu lama bisa menjadi sumber penghancuran moral masyarakat."

Demikian ujar istri pemimpin kelompok militan tersebut.

"Kami ingin menggugah para wanita Islam untuk maju dan bergabung dengan barisan mujahidin (pejuang suci) Islam," demikian bunyi tulisan editorial pada pembukaan majalah tersebut.

"Aturlah pertemuan rahasia di rumah dan ajaklah para kerabat yang berpikiran sama," demikian tertulis dalam kolom tersebut.

"Bagikan literatur yang merefleksikan kewajiban jihad, atur kelas pelatihan fisik untuk saudara perempuan."

"Pelajari bagaimana mengoperasikan senjata sederhana. Pelajari bagaimana penggunaan granat."

Majalah berbahasa Inggris itu juga menyertakan sebuah artikel yang ditulis oleh seorang wanita dokter Pakistan yang menjelaskan keputusannya untuk menghindari pendidikan barat dan memeluk Islam.

Tulisan itu berjudul "Perjalananku, dari Ketidaktahuan ke Panduan".

Pada masa puncak pengaruh Taliban di Pakistan, kelompok militan tersebut secara teratur mengeluarkan publikasi dalam bahasa Urdu dan Inggris.

Mereka berharap dengan upaya itu akan ada orang-orang baru yang tertarik masuk ke barisannya.

Kelompok militan itu kini juga aktif di jejaring media sosial Facebook dan Twitter, meski sebagian besar halaman media sosial itu sekarang telah ditutup.

Militer Pakistan melancarkan serangan terhadap kelompok pemberontak itu, di negara bagian barat laut pada akhir 2014.

Serangan dilakukan setelah Taliban menyerang sebuah sekolah militer yang membunuh lebih dari 150 orang, yang kebanyakan anak-anak.

Keamanan sejak saat itu membaik, meski Taliban terus melakukan serangan sporadis, termasuk satu bulan lalu di sebuah pasar di Lahore yang menewaskan 26 orang.

 

[Sumber: Kompas]

Komentar

Name :
Email:(Opsional)
Komentar:
Kirim

Komentar