خبرگزاری شبستان

الثلاثاء ١٣ صفر ١٤٤٠

Tuesday, October 23, 2018

Headline Berita

Ahlul Bait as Penunjuk Jalan di Dunia Ini

SHABESTAN – Dalam doa ke 42 di dalam Shahifah Sajjadiyah menjelaskan kepada kita jalan dan tujuan mana yang akan kita jalani yang kelak akan membawa manusia pada tujuan utama. Al-Qur’an dan Ahlul Bait as adalah penunjukan jalan di dunia ini, dimana Allah swt sudah menunjukan jalan ini sejak 14 abad silam.

Waktu :   1/9/2018 11:51:34 PM ID Berita : 31010

Iran: Kerjasama Dengan IAEA Dipertaruhkan Jika AS Melanggar JCPOA
SHABESTAN — Kepala nuklir Iran mengatakan Republik Islam dapat mempertimbangkan kembali kerja sama dengan badan nuklir PBB tersebut jika terjadi ketidakpatuhan AS terhadap kesepakatan nuklir multilateral yang dicapai antara Iran dan kelompok negara P5 +1 pada tahun 2015.

Kepala Organisasi Energi Atom Iran (AEOI) Ali Akbar Salehi membuat pernyataan tersebut dalam percakapan telepon dengan Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Yukiya Amano pada hari Senin di tengah spekulasi tentang kemungkinan penarikan Presiden AS Donald Trump dari perjanjian nuklir , dikenal sebagai Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA).

“Jika Amerika Serikat tidak menerapkan komitmennya di bawah JCPOA, Republik Islam Iran akan mengambil keputusan yang dapat mempengaruhi kerja sama saat ini dengan Badan Tenaga Atom Internasional,” Salehi mengatakan kepada Amano.

Presiden AS menyampaikan pidato anti-Iran pada 13 Oktober, di mana dia menolak untuk menyatakan bahwa Iran mematuhi persyaratan JCPOA, berada di bawah pendahulunya, Barack Obama, dan memperingatkan bahwa pada akhirnya dia dapat mengakhiri kesepakatan tersebut.

Trump harus memutuskan pada pertengahan Januari apakah akan melanjutkan pembebasan sanksi AS terhadap Iran berdasarkan ketentuan JCPOA.

Iran dan lima anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa – Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Rusia dan China – ditambah Jerman menandatangani kesepakatan nuklir pada 14 Juli 2015 dan mulai menerapkannya pada 16 Januari 2016.

Di bawah JCPOA, Iran melakukan pembatasan program nuklirnya dengan imbalan penghapusan sanksi terkait nuklir yang diberlakukan terhadap Teheran.

“Presiden AS telah mengambil banyak tindakan selama setahun terakhir untuk menghancurkan JCPOA dan bahkan mungkin JCPOA akan dibongkar dalam beberapa hari ke depan melalui tindakan yang ingin dia ambil,” kata diplomat Iran tersebut.

Araqchi lebih lanjut menyatakan kesiapan Iran untuk skenario apapun yang berhadapan dengan keputusan AS mengenai komitmen yang tersisa terhadap JCPOA atau menariknya keluar dari situ.

Sejak Implementasi JCPOA, IAEA telah memverifikasi dan memantau kepatuhan Iran terhadap komitmen terkait nuklir berdasarkan kesepakatan nuklir dan telah secara konsisten memverifikasi kepatuhan Republik Islam tersebut.

[Sumber: Fokus Today]

Komentar

Name :
Email:(Opsional)
Komentar:
Kirim

Komentar