خبرگزاری شبستان

الاثنين ٤ جمادى الثانية ١٤٣٩

Monday, February 19, 2018

Headline Berita

Kemenangan Hak atas Batil adalah Hal yang Pasti

SHABESTAN – Setiap mengajak para pendengarnya Al-Qur’an karim selalu meminta untuk melihat dan menengok kisah dan sejarah orang-orang di masa lalu, supaya kita bisa mengambil pelajaran dari akhir yang buruk serta kebinasaan orang-orang yang mendustakan agama Allah swt.

Waktu :   2/12/2018 10:09:18 PM ID Berita : 31437

AS Ingin Memecah Belah Suriah Setelah ISIS Musnah
SHABESTAN — AS tampaknya bertujuan untuk membagi Suriah, karena pasukan AS masih bertahan di negara tersebut bahkan setelah berjanji untuk mengakhiri misi tersebut setelah mengundurkan diri dari pejuang Negara Islam, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan.

“Sangat mungkin Amerika telah mengambil jalan untuk membagi negara ini. Mereka hanya melepaskan jaminan mereka, yang diberikan kepada kami, bahwa satu-satunya tujuan kehadiran mereka di Suriah – tanpa undangan pemerintah yang sah – adalah untuk mengalahkan Negara Islam (IS, sebelumnya ISIS) dan para teroris, “kata Lavrov.

Mengenai janji untuk menahan kontingen militer terbatas di negara kota perang, Lavrov mengatakan bahwa AS tidak terbuka mengenai tujuan sebenarnya mereka.

“Sekarang [orang Amerika] mengatakan bahwa mereka akan mempertahankan kehadiran mereka sampai mereka memastikan proses penyelesaian politik di Suriah dimulai, yang akan menghasilkan perubahan rezim,” kata menteri tersebut dalam sebuah konferensi di Sochi.

Menteri luar negeri mengklaim ada “rencana divisi virtual Suriah.”

“Kami tahu tentang mereka dan kami akan meminta rekan Amerika kami, bagaimana mereka melihat [divisi Suriah].”

AS memiliki hampir 2.000 prajurit yang saat ini ditempatkan di Suriah.Pada bulan Desember, Pentagon mengumumkan bahwa pasukan akan tetap berada di lapangan selama dibutuhkan “untuk mendukung mitra kami dan mencegah kembalinya kelompok teroris.” Sekretaris Negara Rex Tillerson kemudian mengulangi rencana tersebut.

Meskipun pemerintah Suriah menganggap penempatan tentara AS di wilayah kedaulatannya sebagai “ilegal,” Washington membenarkan kehadirannya dengan dalih memerangi militan IS.

Moskow, yang beroperasi di negara tersebut atas permintaan pemerintah Suriah, menegaskan bahwa AS tidak memiliki alasan untuk memiliki kehadiran militer di negara tersebut tanpa seizin pemerintah Suriah.

Washington juga telah mempersenjatai dan mendanai berbagai kelompok di bawah spanduk Free Syria Army (FSA) dan Pasukan Demokratik Suriah yang didominasi Kurdi (SDF).

“AS, beremain-main dengan berbagai segmen masyarakat Suriah yang menentang pemerintah dengan senjata di tangan mereka, dapat menyebabkan konsekuensi yang sangat berbahaya,” Lavrov memperingatkan.

FSA yang didukung Turki saat ini terlibat dalam pertempuran dengan bagian-bagian pasukan SDF, yaitu Unit Perlindungan Orang Kurdi (YPG), di Afrin. Isu-isu ini telah menyebabkan ketegangan serius antara Ankara dan Washington.

Sementara itu, FSA mencoba membujuk AS untuk menghidupkan kembali program CIA yang telah tidak beroperasi yang menyediakan uang tunai, senjata dan instruktur untuk melakukan pemberontakan“moderat” , kata pejabat pemberontak kepada Reuters.

Juli lalu, administrasi Trump dilaporkan mengakhiri program masing-masing diluncurkan kembali pada tahun 2013 selama masa kepresidenan Barack Obama.

Moskow secara konsisten memperingatkan agar tidak mempersenjatai apa yang disebut kelompok pemberontak moderat di Suriah, menunjukkan bahwa senjata yang diberikan kepada mereka sering jatuh ke tangan kelompok-kelompok jihad.

Kelompok hak asasi manusia menuduh bahwa beberapa faksi pemberontak mungkin telah melakukan kejahatan perang terhadap warga sipil. Pada bulan Mei 2016, Amnesty International mengatakan kelompok bersenjata di sekitar distrik Sheikh Maqsoud dekat Aleppo “telah berulang kali melakukan serangan tanpa pandang bulu yang telah menyerang rumah-rumah warga sipil, jalanan, pasar dan masjid, membunuh dan melukai warga sipil dan menunjukkan sikap memalukan bagi kehidupan manusia.

[Sumber: Fokus Today]

Komentar

Name :
Email:(Opsional)
Komentar:
Kirim

Komentar